Kuan Yew layak Zaid



SIAPAKAH dalang yang utama yang mendedahkan Datuk Zaid Ibrahim, calon PKR dalam Pilihan Raya Kecil Hulu Selangor dulu sebagai kaki botol dan kaki judi kuda?

Siapa lagi kalau bukan UMNO dan akhbar upahannya yang menjadi promoter utama judi lumba kuda sejak pertengahan tahun 70an dulu.

Adakah UMNO dan akhbar itu  ada kelayakan untuk menyalah Zaid dalam perkara itu? Kedua-duanya tidak ada kelayakan kerana mereka juga bergelumang dengan maksiat dosa besar itu.

Zaid tidak berperangai baik semasa berada dalam UMNO, tetapi bukanlah UMNO yang layak menegurnya kerana UMNO dan akhbar itu adalah seperti ibu ketam yang tidak boleh mengajar anaknya berjalan betul.

PAS layak membuat teguran itu kerana ia ditubuhkan adalah untuk menentang semua dosa besar dan dosa kecil.

Satu-satunya orang politik yang boleh menegur Zaid ialah Lee Kuan Yew, Menteri Mentor Singapura. Sejak dia menyertai politik tahun 50an dia bercita-cita untuk menjadi seorang puritan iaitu seorang bersih dari arak, judi dan betina.

Tidak pasti apakah dia tidak pernah minum beer? Bagi masyarakat barat, beer macam air sejuk; minuman biasa yang tidak dikira arak sangat dan tidak dikira perangai buruk.

Apa pun Lee Kuan Yew dikenali seorang puritan seperti juga Nehru, Perdana Menteri India yang pertama dan Dag Hurmarsjuld, Setiausasha Agung Bangsa-Bangsa Bersatu tahun 60an dulu. Mereka adalah antara beberapa kerat pembesar dunia yang tidak merokok, tidak minum arak, tidak berjudi dan tidak kaki betina.

Sekalipun Lee Kuan Yew dilihat sebersih itu tetapi tidak dipastikan apakah dia dapat menjadikan orang-orangnya sebersihnya.

Devan Niar yang pernah dijadikannya Presiden Singapura dipercayai orang yang pernah paling rapat dengannya. Ketika PAP atau PETIR dibentuk di Malaysia Devan Niarlah menjadi Setiausaha Agung PAP Semenanjung dan menjadi MP tunggal PAP tahun 1964.

Semasa menjadi Presiden Singapura Devan Niar jadi kaki botol tegar. Lee Kuan Yew bertindak melucutkannya dan dia membawa diri menghabiskan baki usianya di Kanada.

Lee boleh bertindak setegas itu kerana dia membuktikan dia seorang puritan. Tetapi kalau dia sendiri tidak begitu maka dia tidak boleh menuduh orang lain kaki judi, kaki betina, kaki arak dan kaki rasuah.

Jika Lee yang membongkar kelemahan Zaid itu, maka dia ada kelayakan.

Tetapi mana-mana pemimpin UMNO dulu, sekarang dan akan datang tiada sedikitpun wibawa dan kelayakan untuk memburukkan Zaid kerana mereka juga lebih buruk daripadanya.

Zaid mengaku dia dulu minum seperti yang dibuat Dr. Mahathir dan kebanyakan pemimpin UMNO. Kata Zaid, dia tidak minum sampai mabuk, tetapi ada pemimpin UMNO yang minum sampai mabuk hingga sanggup meraba ponggong pelayan di khalayak umum.

Manakala akhbar yang menjadi juara mencanangkan Zaid kaki botol dan kaki judi lumba kuda itu tidak pula berperangai seperti Malaikat yang bersih daripada dosa besar.

Saya pernah menjadi warga akhbar itu sejak tahun 60an. Saya tahu apa yang berlaku. Pemberita yang terkenal yang seangkatan dengan saya yang saya rasa tidak jadi kaki botol dan tidak jadi kaki betina ialah Zam – Tan Sri Zainudin Maidin dan Datuk Firdaus Abdullah.

Yang lain saya tidak dapat jamin.

Saya yang tidak pernah memegang gelas arak dikira seorang wartawan kolot yang tidak maju, tidak ikut peredaran masa dan perkembangan. Ada yang tidak menyentuhnya tetapi ia adalah kalangan yang tidak popular.

Kerana itu berlumba-lumbalah masing-masing untuk menjadi wartawan maju dengan tidak segan-segan meneguk arak semahu-mahunya.

Ketika saya mula jadi wartawan, tugas yang diberi ialah pergi ke Turf Club di Pulau Pinang setiap kali ada lumba kuda untuk mengambil keputusan sumber judi tikam ekor itu. Akhbar menyiarkan keputusannya.

Masa itu judi lumba kuda jadi bahan siaran akhbar Inggeris dan Cina saja. Kemudian akhbar yang menyiarkan Zaid kaki judi lumba kuda telah memperkenalkan siaran judi lumba kuda itu kepada pembaca Melayu.

Ia menyediakan ruang meramalkan kuda-kuda yang akan menang dan nombor-nombor yang akan berjaya. Ia menjadi panduan bagi sekalian kaki judi yang membaca akhbar Melayu.

Akhbar itu memang terkenal dengan ramalan nombornya yang tepat, malah dapat menyaingi keupayaan ramalan dalam akhbar Inggeris dan Cina.

Dosa Zaid sekadar dia seorang saja minum. Kalau kudanya digunakannya untuk berjudi, dia seorang sajalah yang berjudi.

Tetapi dosa akhbar yang mempromosikan judi lumba kuda itu dan membantu kaki judi dengan ramalan yang tepat atau hampir tepat, telah menggalak dan menyebabkan begitu ramai pembaca Melayu yang juga orang Islam bergelumbang dengan dosa itu.

Zaid tidak melibatkan orang lain. Bila dia taubat urusannya dengan Allah moga-moga selesai. Tetapi bagi akhbar dan petugasnya yang menggalakkan anggota masyarakat seluruhnya berjudi, bagaimana hendak taubat dan membersihkan dosa orang-orang yang digalakkannya berjudi?

Jika yang menegur Zaid itu Lee Kuan Yew, tegurannya wajar didengar, tetapi ekor ayam jantan UMNO macam mana hendak didengari kerana ia bergelumang tahi?

0 comments:

 
© Grunge Theme Copyright by ustazazhargroup.blogspot.com | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks