Lebih ramai peneroka Felda meninggalkan Felda

Sedang berlaku di mana-mana rancangan Felda fenomena peneroka-peneroka meninggalkan felda dalam pengurusan ladang masing-masing.

Peneroka-peneroka menjadi takut ladang mereka akan terlepas menjadi hakmilik Felda jika urusan ladang mereka terus dikendalikan oleh Felda.

Seseorang peneroka yang ladang mereka diuruskan oleh Felda dibebankan dengan hutang yang sangat tinggi dan Felda pula tidak pernah menghantar penyata hutang bulanan kepada peneroka-peneroka.

Jika seseorang itu berhutang dengan bank sudah pasti menerima penyata akaun setiap bulan, tapi Felda tidak mempunyai amalan seumpama itu maka setelah beberapa tahun ladang mereka diuruskan oleh 0felda atau anak syarikat Felda peneroka diberitahu tanpa detail bahawa hutang mereka sudah mencecah RM60,000.00 dan jika peneroka itu juga mengambil pinjaman perumahan dari Felda maka di umur peneroka itu sudah melebihi 6d tahun ia berhutang dengan Felda sebanyak RM100,000.00.

Tanah ladang peneroka-peneroka itu dikaveat oleh Felda menandakan bahawa Felda ada kepentingan keatas tanah yang dimiliki peneroka-peneroka itu sebagai satu jaminan bahawa jika peneroka-peneroka itu gagal menjelaskan mereka maka Felda berhak keatas tanah ladang mereka.

Jika peneroka itu meninggal dunia maka waris si mati itu akan mewarisi hutang yang begitu besar dan jika si waris itu tidak mampu atau tidak mahu mewarisi hutang sebegitu besar maka Felda berhak keatas ladang peneroka itu, maka tamatla riwaayat kehidupan seseorang peneroka Felda yang berhempas pulas menjayakan tanah ladang mereka yang akhirnya menjadi hakmilik Felda.

Majoriti peneroka-peneroka mahukan ladang mereka berjaya dan mahu ladang mereka diwarisi oleh waris mereka dan Felda bukanlah waris bagi mereka.

Peneroka-peneroka yang sedar tidak mahu menanggung risiko ladang mereka akhirnya dipindahmilik kepada Felda atau nominee Felda.

Golongan sedar ini tidak menyerahkan ladang mereka untuk diusahakan oleh Felda. Mereka bersusah payah menanam sendiri dengan terpaksa mencari benih sendiri, membersih dan membaja. Felda memboikot golongan sedar ini dengan tidak menghulurkan sebarang kerjasama. Bahkan Felda enggan menandatangan sebarang borang untuk penroka itu termasuk borang untuk perkahwinan anak-anak mereka.

Membanting tulanglah peneroka-peneroka sedar itu. Diperingkat awal mereka dihinakan oleh rakan-rakan mereka yang menyerahkan ladang kepada Felda, mereka dianggap bodoh kerana terpaksa bekerja keras diladang sedangkan peneroka yang bersama Felda hanya goyang kaki dan cukup bulan menerima dari Felda ekaun sara hidup.

Peneroka yang tidak bersama Felda itu akhirnya menjadi peneroka yang berjaya. Semasa harga sawit tinggi seperti sebelum PRu-12 dulu, ada diantara mereka memnperolehi hingga RM15,000.00 setiap kali hantaran. Berbaloilah usaha mereka.

Di waktu harga sawit menurun dan buah juga melawas, mereka masih dapat mengekalkan pendapatan paling minima RM3,000.00 sebulan. Kini harga sawit sedang naik dan Alhamdulillah, mereka akan memperolehi pendapatan yang lebih tinggi.

Felda mengenakan pelbagai tekanan terhadap peneroka-peneroka persendirian ini, seumpamanya, tidak mengembalikan sepenuhnya dana tanam semula sejumlah RM17,000.00 yang dicarumkan oleh peneroka itu sendiri. Namun untuk kekal bebas dari cengkaman, segala dugaan itu dilalui oleh merea.

Peneroka-peneroka itu berjaya mengatasi masalah kewangan mereka dengan sistem penanaman secara "menyelat". Mereka menanam anak sawit di celah-celah pokok sawit yang tua. Mereka bunuh pokok-pokok sawit yang tua peringkat demi peringkat dan membunuh keseluruhan pokok apabila anak-anak sawit yang baru ditanam itu mula mengeluarkan buah.

Dengan sistem itu, peneroka-peneroka itu masih mempunyai pendapata dari pokok-pokok tua sehinggalah mereka mempnyai pendapata daripada pokok-pokok muda, dan dengan cara itu juga merekaa berjaya mengatasi kekangan kewangan dan membantutkan usaha daeri Felda untuk menggagalkan usaha mereka.

Dan mereka menjadi lebih seronok kerana pendapata mereka adalah jauh lebih tinggi dari peneroika-peneroka yang bersama felda.

Penderitaan peneroka-peneroka yang bersama Felda tidak terhentiu disitu sahaja. Sudaalah hutang mereka besar, mereka tidak mempunyai apa-apa pendapatan kecuali elaun sara hidup yang dikira pinjaman dari Felda, maka persoalannya, apakah mereka tidak mempunyai apa-apa pendapata dari 10 ekar ladang mereka?

Lebih dari 95 peratus peneroka-peneroka Felda adalah orang Melayu, inikah dasar Kerajaan memebela orang Melayu dengan mengenakan 112,000 orang-orang Melayu dirancangan Felda dengan bebanan hutang masing-masing melampaui RM100,000.00.

Kesedaran baru kini sudah timbul, peneroka-peneroka yang kini bersama Felda juga ingin membebaskan diri mereka dari cengkaman hutang yang bertimbun, mereka mulai mengambil tindakan keluar dari Felda dan menguruskan ladang mereka sendiri. Walaupun terlambat mereka mengambil tindakan cegah sebekum parah!

0 comments:

 
© Grunge Theme Copyright by ustazazhargroup.blogspot.com | Template by Blogger Templates | Blog Trick at Blog-HowToTricks